agen poker online domino poker online
Home » viral » Penjelasan Tentang Unicorn, Istilah Yang Banyak Diperbincangkan Usai Debat Capres Kedua

Penjelasan Tentang Unicorn, Istilah Yang Banyak Diperbincangkan Usai Debat Capres Kedua

Beliberita.com – Apa sih Unicorn itu? Istilah unicorn tengah hangat dibahas usai capres nomor urut 01 Joko Widodo mengajukan pertanyaan terkait kebijakan unicorn kepada capres nomor urut 02 Prabowo Subianto saat debat kedua capres 2019.

Istilah unicorn mungkin terasa asing bagi orang awam, mengingat unicorn kerap identik dengan sosok kuda bertanduk satu yang kerap ada di cerita mitologi.

Istilah tersebut sebenarnya disematkan pada perusahaan rintisan (startup) yang telah memperoleh valuasi lebih dari US$1 miliar.

Asal Mula Penggunaan Istilah Unicorn

Penggunaan istilah unicorn pertama kali dilakukan oleh salah satu pemodal asal AS Aileen Lee pada 2013 lalu. Dalam tulisannya di Techcrunch lima tahun lalu, Lee menggunakan istilah unicorn bagi perusahaan yang berorientasi pada konsumen.

Dalam beberapa kasus sekitar 90 persen pendiri startup memiliki kesamaan, salah satunya gelar sarjana yang sama dengan pendiri lainnya.

Saat menuliskan istilah unicorn, perusahaan Lee mencatat saat itu cuma ada 39 perusahaan yang layak disebut sebagai startup unicorn club. Disamping itu, Lee mengkategorikan unicorn berdasarkan kemampuan pendiri startup mengelola perusahaan dan telah memasuki usia 30-an.

“Saya mencari kata yang mewakili kelangkaan dan kekhasan perusahaan-perusahaan ini,” ucapnya.

Lee memaparkan menurut data National Venture Capital Association (NVCA) 39 persen dari unicorn terhitung langka, karena hanya 0,07 persen dari startup teknologi yang muncul saat itu.

Selanjutnya, perusahaan yang masuk dalam startup unicorn club butuh waktu setidaknya delapan tahun untuk mendapat status unicorn. Hanya saja, unicorn tersebut kemudian harus menghadapi nasib likuiditas.

Padahal hingga 2015 tercatat ada lebih dari 16 ribu startup yang didirikan sejak 2003.

Selain itu, Mattermark menunjukkan ada 12.291 startup mendapat pendanaan selama dua tahun terakhir sebelum 2015. Data CVR mencatat 15 ribu startup baru muncul setiap tahunnya.

Aliran suntikan dana untuk startup mengalami puncaknya pada 2013.

Laporan Pricewaterhouse Coopers National Venture Capital Association (PwC/ NVCA) MoneyTree mencatat pada kuartal ketiga 2013 pemodal venturan sudah menggelontorkan US$3,6 miliar pada 468 startup teknologi. Jumlah ini meningkat 73 persen dibandingkan periode yang sama setahun sebelumnya.

CB Insight hingga Januari 2019 melaporkan di seluruh dunia saat ini ada lebihd ari 300 startup.

Sementara di Indonesia hingga saat ini baru ada empat unicorn yakni Bukalapak, Gojek, Traveloka, dan Tokopedia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*